Saturday, 28 February 2009

Poffertjes

Nyobain cetakan poffertjes baru nih….
Hmmmm…. Setelah diliat-liat kok bentuknya nggak mirip sama poffertjes a la Belanda ya? Hihihiii…Di sini cetakannya cekung banget, hasil poffertjesnya cenderung bulat. Kalo yang di Belanda, poffertjesnya gepeng-gepeng gitu…
Yah sudah lah…. yang penting rasanya…

Poffertjes
Bahan:
Margarine untuk olesan
250 g tepung terigu protein sedang
½ sdt ragi instant
75 g gula pasir
3 butir telur, kocok
400 ml susu cair dingin
50 g mentega lelehkan
¼ sdt garam
50 g keju cheddar, potong dadu ½ cm
Gula bubuk untuk taburan
Cara:
Campur terigu, ragi, dan gula.
Camur telur kocok dan susu.
Tuang sedikit demi sedikit ke dalam campuran tepung, aduk dengan pengocok kawat hingga licin.
Tambahkan mentega leleh dan garam, aduk rata, diamkan hingga mengembang (± 15 menit).
Panaskan cetakan di atas api sedang.
Olesi dengan margarin, tuangi adonan hingga setengah penuh. Diamkan sebentar.
Taburi permukaan adonan dengan keju, tambahkan adonan di atasnya hingga penuh. Masak hingga setengah matang.
Balikkan adonan yang sudah setengah matang dengan bantuan tusuk satai atau lidi.
Masak hingga kedua sisinya berwarna kuning kecoklatan, angkat.
Taruh poffertjes di atas piring saji, taburi gula bubuk, sajikan.

Source: Seri Masak Femina PRIMARASA Hidangan Peranakan Belanda & Cina

Thursday, 26 February 2009

[EveNt] RAWON

Jumpa lagi di Masak Bareng edisi Februari 2009 :D
Kali ini menunya RAWON, masakan khas dari Jawa Timur.

Ciri khas masakan ini adalah warnanya yang hitam/coklat gelap yang diperoleh dari pemakaian isi biji keluak (buah pohon kepanyang) sebagai bumbunya.
Ada banyak variasi rasa rawon, tetapi sementara ini yang cocok di lidah saya adalah resep ini. :D :D
Jangan lupa, Rawon enaknya dimakan dengan pelengkap taoge kecambah, telur asin rebus, kerupuk udang, dan sambal. hmmmmm mak nyus.... :p


Sampai Jumpa di Masak Bareng Yuuk...!! Bulan Maret yaa.... :)

Tuesday, 24 February 2009

Tahu Schotel Goreng

Masih ada sisa putih telur, enaknya dibikin apaan, yaaa?
Kalo dibuat cake kok ya kurang banyak…
Akhirnya dari hasil penjelajahan saya ke dapurnya Mbak Ria, ketemulah Tahu Schotel Goreng ini… :D

Tahu Schotel Goreng


Bahan :

3 potong tahu cina (kurang lebih 750 gram)
250 gram udang kupas, cincang halus
250 cc putih telur
5 siung bawang putih, haluskan
2 batang daun bawang, iris halus
1 buah wortel, parut kasar (dengan parutan sawut)
garam, lada secukupnya
1-2 butir telur, kocok lepas
minyak goreng secukupnya


Cara membuatnya :

Hancurkan tahu lalu campur dengan udang, bawang puti, garam, lada, irisan daun bawang, parutan wortel dan putih telur. Aduk sampai rata.
Lalu tuang ke dalam loyang yang sudah dioles dengan minyak goreng.
Kukus hingga matang (kurang lebih ½ jam).
Angkat dan biarkan dingin.
Potong2 tahu lalu celupkan dalam kocokan telur dan goreng dalam minyak panas hingga kuning keemasan.
Angkat dan sajikan dengan cabe rawit.
Source: Mbak Ria
Matur Nuwun, bude Ria ... :)

Sunday, 22 February 2009

“un petit souvenir”

Setahun lebih saya malang-melintang di dunia blog ini. Suka dan duka tentu saja ada. Dari sini saya menjadi banyak berjumpa dengan teman-teman dari berbagai penjuru bumi, yang tentu saja juga memberikan banyak pengalaman dan pelajaran yang berharga dari dunianya si maya ini.
Terima kasih banyak buat teman-teman yang sempat datang dan pergi; yang pernah memberi pesan, saran, kritik, komentar; yang memberi jawaban kalau saya ada pertanyaan; juga yang telah menjadi sahabat terbaik saya.
Terima kasih juga buat teman-teman yang udah berbaik hati memberikan un petit souvenir untuk saya:


Mbakyu Widya - Jakarta

Makasih yaaa, buat cetakan coklatnya. Udah sempet dipake, lho....
:)

Rurie – Gouda, NL
Trim’s ya, Rie kartu pos’e... ditunggu keju isi sambel’e... wkwkwkwkwk :p
Salam kanggo Whitty & Romy :D

Bu Amalia – Semarang
Makasih bukunya... tetep wangi terus, lho... hihihi
Buat teman-teman yang pengen, segera dapatkan buku ini di toko-toko buku terdekat di kota anda.. :D

Yu Ayin alias Ari – Norw
Danke yo yu, goody bag’e.
Isinya macam-macam niiih, ada banyak kartu pos, majalah, magnet, coklat, dan gantungan kunti kunci...

Bude Rita – Jakarta
Matur nuwun bude, buat kiriman KuKernya.... enak bener lho..
Buat teman-teman yang mo pesen kue, ama bude Rita aja nih, di sini.
Kuenya enak banget deh.... saya udah buktiin! Kalo gak percaya, buktikan aja sendiri! Hehehe

Mbak Hanna Tawara – Yonago, JP
Nah, gara-gara saya ngiler lihat koleksi pastanya mbak Hanna yang lucu-lucu, saya jadi dikirim nih pasta lucu dari Jepun. Secara saya penggila pasta & di kota saya ini susah dapet pasta yang bentuknya aneh-aneh, paling aneh cuma farfalle doang. Hiks...
Selain pasta, juga ada bonus coklatnya... haha...
ありがとう - Arigatou...

Yu Lidi – Edmonton, CA
Setelah melalui perjalanan panjang mengarungi samudra dan benua, sempet deg-degan + berdoa 7 hari 7 malam kalau-kalau disikat sama ‘tikus-tikus’ yang tidak bertanggung jawab. Akhirnya si Pop-Corn datang juga :D aHa! Ada bonus kartu pos pula... hahaha.. Kamsia Yu Lidi.... 谢谢

Merci beaucoup ya teman-teman, semoga kalian tetap menjadi teman yang baik di dunianya si maya maupun di dunia nyata. Mohon maaf kalau saya belum bisa kasih balasan apa-apa, tapi saya selalu berdoa yang terbaik buat kalian semua.

Merci,

Friday, 20 February 2009

PENNE RIGATE SAUS PEDAS


Wednesday, 18 February 2009

iNfo Masak Bareng Yuuk..!! FEBRUARI 2009

Setelah melalu polling yang dipajang di blog Masak Bareng Yuuk kemaren dan yang menang polling adalah si hitam Rawon. Masakan khas dari Jawa Timur yang gurih dan khas aroma kluwak ini memang sangat terkenal dimana-mana. Sampai ada beberapa warung atau tempat makan memberi nama special pada masakan rawon ini..pernah dengan rawon setan ? Nah yang jual bukan setan lho tapi hanya sekedar nama saja biar orang pada penasaran untuk mencicipinya.

Rawon sendiri adalah semacam sup berkuah hitam dan isinya daging sapi yang dipotong kecil-kecil dan disuguhkan dengan tauge pendek. Disajikan bersama sambel pedas, telor asin dan krupuk udang hmm.... sounds good..!!!!. Bumbu yang khas dan membuat hitam sup ini adalah kluwak, semacam biji-bijian yang didalamnya terdapat pasta hitam yang bisa menjadi bumbu masakan, kalo dimakan mentah bisa bikin keracunan. Aroma dan rasa kluwak sendiri sangat khas dibanding dengan bumbu dapur lainya. Dan yang tinggal di LN emang agak susah mencari bumbu ini apalagi yang ditempatnya tidak ada Indo Grocery... but keep cooking ya

Seperti biasa, jadwal posting Kamis terakhir di bulan ini yang jatuh pada tanggal 26 Februari'09. Waktu tidak perlu sama, yang nyaman buat posting deh. Logo masih sama seperti yang ada di atas. Resepnya dipersilahkan browsing sendiri, sebaiknya sebutkan sumbernya bila itu bukan original recipe dari kita sendiri. Dan tidak tertutup kemungkinan untuk memodifikasi resep sesuai selera.

Masih banyak waktu untuk belanja dan masaknya kan?! Masak bareng yuuk..!! Info ini juga tersedia di dapur Shinta, Ayin dan Rumah Masak Bareng Yuuk !!!.

Monday, 16 February 2009

[EVENT] Pindang Tetel a la Rembang


....Setelah sekian lama bertapa & melalui perjalanan yang teramat panjang....
Sempat deg-degan kalau-kalau ga bisa ikut, gara-gara kompi rusak, padahal semuanya udah siap :c .
Tapi Alhamdulillah....
Voià, tiba saatnya saya entry untuk (Almost) Forgotten Indonesian Culinary Heritage. A whittycute.com Foodie Event 2009.
PINDANG TETEL
Namanya mungkin mirip dengan masakan khas di Kecamatan Kedungwuni - Kabupaten Pekalongan.
TAPI.... yang saya buat ini beda lhoo....
Bedanya dimana?
...bedanya terletak di ejaan kata TETEL-nya.
Kalau di Pekalongan, dibaca pindang tètèl. Alias daging tètèlan yang dimasak pindang.
Kalau di Rembang, dibaca pindang tetel (huruf e nya seperti kalau membaca “elang”).
Yang jelas bumbunya beda, rasanya pun beda donk... hahaha
Saya dapat resep ini dari mak cik saya yang tinggal di Rembang.
Menurut cerita beliau, masakan ini adalah masakan kuno dari Rembang jaman nenek buyut saya. [nenek buyut?? :o iiihhh...kuno banget ya?! :D ]
Sekarang sih mungkin masakan ini udah punah kali ya?
Soalnya udah susah bahkan ga bisa lagi ditemui di pasaran. Malah namanya pun sudah asing di telinga kita yang hidup di jaman modern ini.
Kalau dilihat dari namanya memang unik, konon pindang tetel berarti daging yang dimasak pindang dan memasaknya dengan cara di’tetel’ (dicampur menjadi satu. ~ *aduh susah ya, cari padanan bahasa Indonesianya*) di dalam kuali tanah liat.
Si pindang ini memang hanya enak kalau dimasak dalam kuali tanah dan ditutup dengan daun jati. Memasaknya pun harus dengan tungku kayu bakar.
Lalu, masakan ini juga lebih enak jika diinapkan satu hari setelah dimasak.
Disajikan hangat dengan nasi putih dan pelengkap kerupuk ikan khas Rembang.
Nah.... mungkin karena agak ribet gitu yaaa, jadi orang modern gini pada malas deh memasaknya. Sampai akhirnya masakan ini pun punah.
Mengenai rasa, menurut saya sih enak banget. Cocok dengan lidah saya. Rasanya pedas, asam, asin, gurih. Bumbunya meresap banget ke dalam dagingnya. Pokoke mak nyus deh... :D :D
Kalau yang saya bikin untuk event ini, emang nggak dimasak pake tungku kayu bakar.
Lhaaah, hari gini di rumah saya udah nggak jaman lagi pakai tungku kayu bakar. Hihihi
Akhirnya saya pakai ‘anglo’ arang punya adik saya yang biasa dipakai untuk bikin rendang :D . Untung daun jatinya ada, tinggal ambil di kebun samping rumah. Kualinya juga banyak beredar di pasar. Jadi, langsung tancep aja bikin masakan ini meski tanpa tungku kayu bakar. Wkwkwkwkwkwk....

Oh ya, masakan ini memang pakai ‘daging jelek’ alias jerohan sapi. Soalnya konon jaman penjajahan dulu kan ‘daging bagus’nya untuk konsumsi para penjajah, sedangkan rakyat jelata cuma kebagian ‘daging jelek’nya aja. Tapi PINDANG TETEL ini tetep harus ada campuran ‘daging bagus’nya supaya rasanya enak.
Buat yang punya kadar kolesterol tinggi dan yang menderita keluhan-keluhan penyakit jantung, asam urat, dan penyakit berbahaya lainnya, sebaiknya DON’T TRY THIS AT HOME. Hahahahahaha :z

PINDANG TETEL
Bahan:
½ kg daging sapi, potong agak besar
½ kg jerohan sapi, potong agak besar

Bumbu:
50 g cabai rawit, belah 2
100 g cabai hijau, belah 2
7 siung bawang putih, iris
10 butir bawang merah, iris
1 ruas lengkuas, memarkan
5 lembar daun salam
2 ruas kunyit, iris
1 sdt terasi
1 sdm garam
2 buah asam jawa mentah
3 buah belimbing wuluh, iris (bisa juga pakai tomat)
6 liter air
Cara Membuat:
Campur semua bahan dan bumbu. Masukkan ke dalam kuali. Masak dengan api kecil hingga setengah matang.
Setelah setengah matang, ganti tutup kuali dengan daun jati. Masak lagi dengan api kecil sampai daging lunak dan kuah tinggal sedikit.

Recipe by. Mak cik. Inspired by. Nenek buyut :D

*Merci beaucoup Rurie, akhirnya aku gak sido mbok uncalke becak :p

Monday, 9 February 2009

KUE LUMUT HIJAU (Kue Lumpur Tape Pandan)

Biasaaaaaa.......... lagi-lagi gara-gara Dessy , saya jadi ter”kompor” buat beli cetakan kue lumpur.
Setelah dapet cetakan, sekarang praktek dong bikin kue lumpunya.....
Resepnya juga saya copas dari Dessy, tapi dia pun copas dari Mbak Rahmah. Waduh, copas berantai nih ceritanya.. hahaha Nggak papa laah..demi kue lumpur enak gini.. :D :D
Setelah matang, lah kok jadinya dikit amat, ya? Mana masuk ke perutnya cepet banget, lagi. Udah langsung ludes dalam sekejap. Huuhuuu...ga sepadan sama capek bikinnya :(
Lain kali bikin 2 kali takaran di resep deh, biar puassss.... :D
Lumpurnya emang enak, ga bau telur, dan kalo saya sih suka yang bawahnya agak gosong gitu. :D :D

KUE LUMUT HIJAU (Kue Lumpur Tape Pandan)


Bahan :
110 cc Susu UHT cair
65 gr gula pasir (saya kurangin gulanya ± menjadi 50 gr)
2 butir telur antero, kocok ½ kental (pake whisk saja)
30 gram tepung terigu
50 gr kentang, kukus, haluskan
¼ sdt garam
125 gr tape manis, haluskan
20 gr margarin cair
½ sdt pasta pandan


Cara Membuat :1. Kocok telur dengan whisk sampai ½ mengembang/kental
2. Taruh tepung, garam dan gula dalam baskom, tuangi susu, aduk rata (sampai gula larut)
3. Tuangkan kocokan telur, aduk rata
4. Masukkan kentang dan tape yang telah dihaluskan, aduk rata
5. Tuangkan margarin cair, aduk, beri ½ sdt pasta pandan. Diamkan sejenak, 15 menit.
6. Panaskan cetakan, oles dengan sedikit minyak/margarin. Biarkan panas.
7. Tuangkan adonan kue ke tiap lubang cetakan, hingga ¾ penuh. Tutup, biarkan sampai adonan terangkat sediri (tanda matang) (kurang lebih 25menit).
8. Angkat, dinginkan , hias sesuai selera.

Hasil Akhir : 10 buah, cetakan lumpur diameter ± 6 cm

Recipe by. Rachmah

Saturday, 7 February 2009

NASI DAGING MANIS


Mau masak gampang & cepat?
Coba deh masakan ini :D




NASI DAGING MANIS

Bahan:
2 mangkok nasi
200 g daging sapi, iris tipis
1 batang wortel, iris
2 lembar sawi putih, iris (saya ga pakai)
1 batang daun bawang
2 butir telur, kocok lepas

Kuah:
1 sdm minyak goreng
½ buah bawang Bombay, iris
100 ml kaldu
5 sdm kecap manis (saya pakai ± 2 sdm)
2 sdm kecap asin jepang (saya pakai kecap asin biasa)
Garam & merica

Cara Membuat:
Panaskan minyak goreng, tumis bawang Bombay hingga layu.
Masukkan kaldu, kecap manis, kecap asin, garam, merica. Didihkan.
Setelah mendidih, masukkan irisan daging, sawi, wortel & daun bawang.
Setelah daging matang, masukkan telur, masak sebentar hingga telur setengah matang, dan airnya habis, angkat.
Taruh nasi dalam mangkok, tuangkan daging & isiannya.

Source: Variasi Menu Sehari-hari A la Resto (Sisca Soewitomo), modified by me.

Thursday, 5 February 2009

Nyummy Brownies

Lagi iseng-iseng nih, pengen bikin brownies. Penasaran sama resepnya Rurie. Secara dia mantan ’bakul’ brownies gitu. Hihihihi :d
Sejujurnya sih saya nggak gitu doyan ya, sama coklat yang manis-manis gini. Apalagi depan rumah saya juga jualan brownies. Huh...udah eneg aja deh kalau liat brownies bergelimpangan.
Tapi apa daya, hobby ngelutek di dapur mengalahkan segalanya... *haiyaaaa...... :p *
Ya sudah... akhirnya bikin deh brownies ini. :~
Cuma, kemaren saya mengalami kesalahan teknis: kelamaan ngocok telurnya, yang berakibat browniesnya jadi mekar. Hihihi :$
Tapi
tenang aja, rasanya tetep enak kok... :D
Nyummy brownies

3 butir telur ayam
200 gr gula pasir
100 gr mentega tawar (bisa diganti dengan margarin atau minyak goreng tapi rasanya ntar nggak segurih kalau pake mentega)
à saya pakai margarine
150 gr dark cooking chocolate
125 gr self raising flour (atau diganti dengan tepung terigu biasa ditambah ½ sdt baking powder)
25 gram coklat bubuk
sedikit vanilla bubuk
cara membuat:
1. cairkan mentega dan dark cooking coklat di dalam double boiler.
2. kocok telur dan gula pasir hingga rata dan kental.
3. masukkan self raising flour/(tepung terigu dan baking powder), coklat bubuk, vanilla bubuk, campuran mentega dan darkk cooking chocolate. aduk hingga rata.
4. tuang di loyang kotak 22x22 cm yang sudah di oles ment ega dan ditabur tepung.
5. panggang di oven dengan suhu 180ºC selama 40 menit.
ps : jika suka bisa ditambahkan kacang-kacangan seperti: almond, mente, walnut dsb, atau bisa juga ditambahkan kismis, keju. Lebih nendang :D
Recipe by. Rurie

Monday, 2 February 2009

MIE AYAM JAMUR a la MLEBU PAWON

Dingin- dingin gini enaknya makan yang anget-anget & seger, bukan??? Bukaaannn.........
Hihihiii... mumpung hari Minggu, saatnya masak yang agak ribet. Saya bikin aja Mie Ayam Jamur. :D

Cobain yuuukkk.....
MIE AYAM JAMUR a la MLEBU PAWON

BAHAN:Mi basah
Kecap asin
Merica bubuk
Minyak ayam
Tongcai
Daun bawang

AYAM JAMUR:
2 sdm minyak goreng
½ sdm minyak wijen
5 siung bawang putih, cincang halus
1 cm jahe, memarkan
350 g ayam cincang
50 g jamur kancing / jamur merang

BUMBU:1 sdm kecap asin
1 sdm saus tiram
1 sdm mushroom sauce
50 ml air
Garam & merica
½ sdm kecap ikan
MINYAK AYAM:500 g kulit ayam
2 siung bawang putih, memarkan

KUAH:5 siung bawang putih, memarkan
1 cm jahe, memarkan
1.000 ml kaldu ayam
1 sdm minyak wijen
2 sdm minyak goreng
Garam & merica

CARA MEMBUAT:
Ayam Jamur :
Tumis bawang putih dengan minyak goreng & minyak wijen sampai harum.
Masukkan ayam cincang, aduk hingga berubah warna.
Masukkan jamur, aduk rata.
Tuang air, dan bumbu. Aduk rata, masak hingga bumbu meresap.

Minyak Ayam :
Masak kulit ayam dan bawang putih dalam wajan anti lengket hingga keluar minyak ayamnya. Angkat.

KUAH :
Didihkan kaldu ayam.
Tumis bawang putih dan jahe dengan minyak goreng hingga harum.
Masukkan tumisan bawang ke dalam panci kaldu. Aduk.
Bubuhi garam & merica. Masak hinggga matang.
Tambahkan minyak wijen aduk sebentar. Angkat.

Penyajian:
Masukkan minyak ayam, kecap asin, dan merica bubuk dalam mangkuk.
Masukkan mi, aduk rata.
Taburkan ayam jamur, tongcai dan daun bawang.

Hidangkan dengan kuahnya.
 

...Mlebu Pawon... Copyright © 2009 Cookiez is Designed by Ipietoon modified by DeeTha